logo

Keutamaan Mencari Rezeki Setelah Shalat Jumat | Konsultasi Muslim

 


Setiap manusia telah ditetapkan oleh Allah Subhanahu wa Ta’ala rezekinya dan Allah memerintahkan untuk berusaha mencarinya, di manapun dan dengan cara apapun, asalkan cara yang dia lakukan halal atau dibenarkan oleh syari’at Islam. Salah satu anjuran Allah di dalam Al-Qur’an kepada manusia untuk mencari rezeki adalah setelah shalat Jum’at dilaksanakan.


Allah berfirman :


فَإِذَا قُضِيَتِ الصَّلَاةُ فَانْتَشِرُوا فِي الْأَرْضِ وَابْتَغُوا مِنْ فَضْلِ اللَّهِ وَاذْكُرُوا اللَّهَ كَثِيرًا لَعَلَّكُمْ تُفْلِحُونَ


Apabila telah ditunaikan shalat, maka bertebaranlah kamu di muka bumi; dan carilah karunia Allah dan ingatlah Allah banyak-banyak supaya kamu beruntung. (QS. Al-Jumu’ah : 10).


Imam Al-Mawardi rohimahullah berkata di dalam tafsirnya An-Nukat wal 'Uyun :


{فانتشروا في الأرض} حكي عن عراك بن مالك أنه كان إذا صلى الجمعة انصرف فوقف على باب المسجد فقال: اللهم إني أجبت دعوتك وصليت فرضيتك وانتشرت كما أمرتني فارزقني من فضلك وأنت خير الرازقين


(maka bertebaranlah kamu di muka bumi) diceritakan oleh ‘Arak bin Malik rodhiyallahu ‘anhu. Jika sudah selesai shalat Jum’at, beliau beranjak dan berdiri di pintu masjid sambil berdoa: “Ya Allah, aku telah penuhi panggilan-Mu, dan aku telah kerjakan shalat wajib untuk-Mu, dan aku akan bertebaran di muka bumi sebagaimana Engkau perintahkan, maka berilah aku rezeki dari karunia-Mu, Engkau adalah sebaik-baik pemberi rezeki. (An-Nukat wal “Uyun, jilid 6 halaman 10).


Beliau rohimahullah melanjutkan :


{وابتغوا من فضل الله} فيه ثلاثة أقاويل: أحدها: الرزق من البيع والشراء , قاله مقاتل والضحاك. الثاني: العمل في يوم السبت , قاله جعفر بن محمد. الثالث: ما رواه أبو خلف عن أنس قال: قال رسول الله صلى الله عليه وسلم: (فإذا قضيت الصلاة فانتشروا في الأرض وابتغوا من فضل الله , قال: ليس بطلب الدنيا لكن من عيادة مريض وحضور جنازة وزيارة أخ في الله


(dan carilah karunia Allah) maksud kalimat ini ada 3 pendapat, yang pertama : rizki dari jual beli. Ini adalah pendapat Muqotil dan Ad-Dohhak. Yang kedua : bekerja di hari Sabtu. Ini adalah pendapat Ja’far bin Muhammad. Yang ketiga : sebagaimana yang diriwayatkan Kholaf dari Anas bin Malik rodhiyallahu ‘anhu, dia berkata, Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda :


فَإِذَا قُضِيَتِ الصَّلَاةُ فَانْتَشِرُوا فِي الْأَرْضِ وَابْتَغُوا مِنْ فَضْلِ اللَّهِ)) Apabila telah ditunaikan shalat, maka bertebaranlah kamu di muka bumi; dan carilah karunia Allah. Beliau berkata : bukan untuk mencari dunia, tapi dengan menjenguk orang sakit, menghadiri pemakaman, dan menjenguk saudara sesama muslim. (An-Nukat wal “Uyun, jilid 6 halaman 10-11).


Namun ada orang-orang yang masih berjualan ketika adzan dikumandangkan dan khatib berkhutbah. Padahal berjualan pada saat adzan dikumandangkan dilarang di dalam Islam dan diperintahkan untuk meninggalkannya.


Allah berfirman :


يَا أَيُّهَا الَّذِينَ آمَنُوا إِذَا نُودِيَ لِلصَّلَاةِ مِنْ يَوْمِ الْجُمُعَةِ فَاسْعَوْا إِلَىٰ ذِكْرِ اللَّهِ وَذَرُوا الْبَيْعَ ۚ ذَٰلِكُمْ خَيْرٌ لَكُمْ إِنْ كُنْتُمْ تَعْلَمُونَ


Hai orang-orang beriman, apabila diseru untuk menunaikan shalat Jum'at, maka bersegeralah kamu kepada mengingat Allah dan tinggalkanlah jual beli. Yang demikian itu lebih baik bagimu jika kamu mengetahui. (QS. Al-Jumu’ah : 9).


Imam Ibnu Katsir rohimahullah berkata di dalam kitabnya Tafsir Al-Qur’an Al-‘Adzhim :


{وَذَرُوا الْبَيْعَ} أَيِ: اسْعَوْا إِلَى ذِكْرِ اللَّهِ وَاتْرُكُوا الْبَيْعَ إِذَا نُودِيَ لِلصَّلَاةِ: وَلِهَذَا اتَّفَقَ الْعُلَمَاءُ رَضِيَ اللَّهُ عَنْهُمْ عَلَى تَحْرِيمِ الْبَيْعِ بَعْدَ النِّدَاءِ الثَّانِي


(dan tinggalkanlah jual beli) Artinya : bersegeralah kamu kepada mengingat Allah dan tinggalkanlah jual beli apabila telah diseru untuk shalat (adzan). Dan ayat ini, maka para ulama rodhiyallahu ‘anhum sepakat haramnya jual beli setelah adzan yang kedua. (Tafsir Al-Qur’an Al-‘Adzhim, jilid 8 halaman 122).


Bagaimana jika jual beli dilakukan oleh orang yang tidak diwajibkan shalat Jum’at seperti wanita, anak-anak dan musafir?


Imam Ibnu Qudamah rohimahullah berkata di dalam kitabnya Al-Mughni :


وَتَحْرِيمُ الْبَيْعِ، وَوُجُوبُ السَّعْيِ، يَخْتَصُّ بِالْمُخَاطَبِينَ بِالْجُمُعَةِ، فَأَمَّا غَيْرُهُمْ مِنْ النِّسَاءِ وَالصِّبْيَانِ وَالْمُسَافِرِينَ، فَلَا يَثْبُتُ فِي حَقِّهِ ذَلِكَ. وَذَكَرَ ابْنُ أَبِي مُوسَى فِي غَيْرِ الْمُخَاطَبِينَ رِوَايَتَيْنِ. وَالصَّحِيحُ مَا ذَكَرْنَا؛ فَإِنَّ اللَّهَ تَعَالَى إنَّمَا نَهَى عَنْ الْبَيْعِ مَنْ أَمَرَهُ بِالسَّعْيِ، فَغَيْرُ الْمُخَاطَبِ بِالسَّعْيِ لَا يَتَنَاوَلُهُ النَّهْيُ، وَلِأَنَّ تَحْرِيمَ الْبَيْعِ مُعَلَّلٌ بِمَا يَحْصُلُ بِهِ مِنْ الِاشْتِغَالِ عَنْ الْجُمُعَةِ، وَهَذَا مَعْدُومٌ فِي حَقِّهِمْ


فَإِنْ كَانَ الْمُسَافِرُ فِي غَيْرِ الْمِصْرِ، أَوْ كَانَ إنْسَانًا مُقِيمًا بِقَرْيَةٍ لَا جُمُعَةَ عَلَى أَهْلِهَا، لَمْ يَحْرُمْ الْبَيْعُ قَوْلًا وَاحِدًا، وَلَمْ يُكْرَهْ. وَإِنْ كَانَ أَحَدُ الْمُتَبَايِعَيْنِ مُخَاطَبًا وَالْآخَرُ غَيْرَ مُخَاطَبٍ، حَرُمَ فِي حَقِّ الْمُخَاطَبِ، وَكُرِهَ فِي حَقِّ غَيْرِهِ؛ لِمَا فِيهِ مِنْ الْإِعَانَةِ عَلَى الْإِثْمِ


Pengharaman jual beli dan wajibnya sa’yu (pergi menuju shalat), ini khusus bagi orang-orang yang diwajibkan shalat Jum’at. Adapun yang selain mereka, baik wanita, anak kecil, musafir, maka larangan tidak berlaku. Karena yang Allah larang untuk berjual-beli adalah orang-orang yang Allah perintahkan untuk pergi menuju shalat. Adapun yang tidak diperintahkan shalat maka tidak tercakup dalam larangan. Kemudian, larangan berjual-beli juga alasannya adalah karena ia dapat menyibukkan dari shalat Jum’at. Dan alasan ini tidak ada pada orang-orang yang tidak wajib shalat Jum’at. Adapun jika salah satu pihak yang bertransaksi adalah orang yang wajib shalat Jum’at sedangkan pihak yang lain tidak wajib. Maka hukumnya haram bagi orang yang diwajibkan tersebut. Dan makruh bagi yang tidak waijb karena terdapat unsur tolong-menolong dalam dosa. (Al-Mughni, jilid 2 halaman 220).


Berdasarkan perkataan Imam Ibnu Qudamah di atas, bahwa wanita, anak kecil, dan musafir tidak terkena pengharaman jual beli ketika adzan telah dikumandangkan atau ketika Khatib naik mimbar, dan dibolehkan bagi mereka melakukan transaksi jual beli.


Semoga bermanfaat.


Penulis : Fastabikul Randa Ar-Riyawi

Tags

Beliau adalah lulusan S1 Syariah, Jurusan Al-Ahwal Asy-Syakhshiyyah di salah satu Universitas di Surabaya. Saat ini, beliau aktif sebagai Pembimbing Grup-grup Kajian Islam di Whatsapp. Dan beliau juga aktif menulis di blog konsultasimuslim.net, sekaligus sebagai Pengelola blog konsultasimuslim.net.