logo

Mulutmu Surga dan Nerakamu | Konsultasi Muslim

 


Islam sangat menjaga kehormatan seorang muslim dan menjunjung tinggi adab dalam kehidupan sehari-hari. Salah satunya adalah Islam mengajarkan bagaimana seorang muslim berbicara yang benar kepada sesama muslim lainnya.


Dari Abu Hurairah rodhiyallahu ‘anhu berkata, Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda :


مَنْ كانَ يُؤْمِنُ بِاللهِ وَالْيَوْمِ الْآخِرِ فَلْيَقُلْ خَيْرًا أَوْ لِيصْمُتْ


Barangsiapa yang beriman kepada Allah dan hari akhir, maka hendaklah dia mengatakan perkataan yang baik atau jika tidak maka hendaklah dia diam. (HR. Muslim, hadist no. 47).


Imam An-Nawawi rohimahullah mengomentari hadist di atas di dalam kitabnya Al-Minhaj Syarah Shahih Muslim :


فمعناه أنه إذا أراد أن يتكلم فإن كان ما يتكلم به خيرا محققا يثاب عليه واجبا اومندوبا فليتكلم وإن لم يظهر له أنه خير يثاب عليه فليمسك عن الكلام سواء ظهر له أنه حرام أو مكروه أو مباح


Artinya apabila seseorang ingin berbicara, apabila yang akan dia katakan itu baik dan benar dan berpahala jika dia mengatakannya, baik wajib ataupun dianjurkan, maka hendaklah dia mengatakannya. Dan jika tidak tampak bahwa yang dia katakan itu baik dan berpahala, maka hendaklah dia menahan perkataannya itu, apakah tampak pada perkataan yang akan dia bicarakan itu dilarang, makruh ataukah dibolehkan. (Al-Minhaj Syarah Shahih Muslim, jilid 2 halaman 19).


Betapa banyak orang yang tidak memikirkan apa yang akan dia ucapkan terlebih dahulu, yang pada akhirnya bisa menyakiti lawan bicaranya. Inilah yang dilarang di dalam Islam dan Islam memperingatkan untuk memikirkan perkataan yang hendak dikatakan kepada orang lain, agar tidak menyakiti orang lain.


Perlu diketahui, bahwa hanya dengan satu perkataan saja, seseorang bisa dimasukkan Allah ke dalam surga-nya dan dengan satu perkataan juga seseorang bisa dimasukkan Allah ke dalam neraka.


Dari Abu Hurairah rodhiyallahu ‘anhu berkata, Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda :


إِنَّ الْعَبْدَ لَيَتَكَلَّمُ بِالْكَلِمَةِ مِنْ رِضْوَانِ اللَّهِ لَا يُلْقِي لَهَا بَالًا يَرْفَعُ اللَّهُ بِهَا دَرَجَاتٍ وَإِنَّ الْعَبْدَ لِيَتَكَلَّمُ بِالْكَلِمَةِ مِنْ سَخَطِ اللَّهِ لَا يُلْقِي لَهَا بَالًا يَهْوِي بِهَا فِي جَهَنَّمَ


Sesungguhnya ada seorang hamba berbicara dengan suatu perkataan yang tidak dia pikirkan lalu Allah mengangkat derajatnya disebabkan perkataannya itu. Dan ada juga seorang hamba yang berbicara dengan suatu perkataan yang membuat Allah murka dan tidak pernah dipikirkan bahayanya lalu dia dilemparkan ke dalam Jahannam. (HR. Bukhari, Mirqootul Mafaatih, hadist no. 4813).


Dari Abu Hurairah rodhiyallahu ‘anhu berkata, Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda :


إِنَّ الْعَبْدَ لَيَتَكَلَّمُ بِالْكَلِمَةِ، مَا يَتَبَيَّنُ مَا فِيهَا، يَهْوِي بِهَا فِي النَّارِ، أَبْعَدَ مَا بَيْنَ الْمَشْرِقِ وَالْمَغْرِبِ


Sesungguhnya ada seorang hamba yang berbicara dengan suatu perkataan yang tidak dipikirkan bahayanya terlebih dahulu, sehingga membuatnya dilempar ke neraka dengan jarak yang lebih jauh dari pada jarak antara timur dan barat. (HR. Muslim, hadist no. 2988).


Na’udzubillah, hanya dengan yang perkataan buruk yang dikatakan manusia, dia bisa dilemparkan ke dalam neraka. Kenapa? Karena boleh jadi perkataannya tersebut mengandung kekufuran yang menyebabkan dia keluar dari Islam ataupun menyakiti hati sesama muslim dan menyebabkan orang yang mendengar perkataannya tersebut menjadi sakit hati, sementara dia tidak meminta maaf sampai mati. Maka dia menebus kesalahannya itu di akhirat nanti dan apabila semua kebaikannya telah habis diberikan kepada orang yang dia zalimi, sementara kesalahannya belum tertebus kepada orang lain, maka dia akan mengambil keburukan orang lain, ditimpakan kepadanya, dan yang lebih menyakitkan adalah dia dilemparkan ke dalam neraka.


Dari Abu Hurairah rodhiyallahu ‘anhu berkata, Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda :


إِنَّ الْمُفْلِسَ مِنْ أُمَّتِي يَأْتِي يَوْمَ الْقِيَامَةِ بِصَلَاةٍ، وَصِيَامٍ، وَزَكَاةٍ، وَيَأْتِي قَدْ شَتَمَ هَذَا، وَقَذَفَ هَذَا، وَأَكَلَ مَالَ هَذَا، وَسَفَكَ دَمَ هَذَا، وَضَرَبَ هَذَا، فَيُعْطَى هَذَا مِنْ حَسَنَاتِهِ، وَهَذَا مِنْ حَسَنَاتِهِ، فَإِنْ فَنِيَتْ حَسَنَاتُهُ قَبْلَ أَنْ يُقْضَى مَا عَلَيْهِ أُخِذَ مِنْ خَطَايَاهُمْ فَطُرِحَتْ عَلَيْهِ، ثُمَّ طُرِحَ فِي النَّارِ


Sesungguhnya orang yang bangkrut dari umatku adalah, ada orang yang datang pada hari kiamat membawa pahala shalat, puasa dan zakat, namun ketika di dunia dia pernah mencaci dan salah menuduh orang lain, makan harta, menumpahkan darah dan memukul orang lain (tanpa hak). Maka orang-orang itu akan diberi pahala dari kebaikan-kebaikannya. Jika telah habis kebaikan-kebaikannya, maka dosa-dosa mereka akan ditimpakan kepadanya, kemudian dia akan dilemparkan ke dalam neraka. (HR. Muslim, hadist no. 2581).


Betapa ruginya orang-orang yang tidak bisa menahan mulutnya dari berbicara kotor sewaktu di dunia, di mana dia akan menerima akibatnya di akhirat kelak. Maka dari itu ada sebuah ungkapan menyebutkan :


سلامة الإنسان، في حفظ اللسان


Selamatnya manusia apabila menjaga lisannya. (Al-Muhaadorot Fil Lughoti wal Adabi, jilid 1 halaman 130).


Begitu juga ada sebuah ungkapan menyebutkan : “mulutmu harimaumu yang akan menerkam kepalamu.”


Mulutmu surga dan nerakamu, oleh karnanya jaga mulut dari mengatakan sesuatu yang bisa menyakiti orang lain dan dari sesuatu yang menyebabkan seseorang menjadi kufur dan pada akhirnya bisa dilemparkan ke jurang neraka.


Jaga lisanmu, jika tidak bisa mengatakan sesuatu yang baik, maka hendaknya dia diam, karena diam lebih baik jika dia berbicara yang pada akhirnya malah menyakiti hati orang lain.


Syekh Utsaimin mengomentari hadist di atas yang menerangkan tentang diam lebih baik daripada berbicara, namun menyakiti hati orang lain.


Beliau rohimahullah berkata di dalam kitab Syarah Al-‘aqidah As-Safaariniyyah :


فهذا يدل بظاهره على وجوب السكوت إذا لم يكن القول خيراً


Hadist ini menunjukkan wajibnya diam apabila diyakini jika dia berkata, maka perkataannya tidak baik. (Syarah Al-‘aqidah As-Safaariniyyah, jilid 1 halaman 425).


Jika tidak bisa berkata baik, maka diam lebih baik dan selamat baginya, daripada berbicara, namun menyakiti orang lain dan malah menimbulkan mudorot bagi dirinya sendiri.


Semoga bermanfaat.


Penulis : Fastabikul Randa Ar-Riyawi

Tags

Beliau adalah lulusan S1 Syariah, Jurusan Al-Ahwal Asy-Syakhshiyyah di salah satu Universitas di Surabaya. Saat ini, beliau aktif sebagai Pembimbing Grup-grup Kajian Islam di Whatsapp. Dan beliau juga aktif menulis di blog konsultasimuslim.net, sekaligus sebagai Pengelola blog konsultasimuslim.net.