logo

Hukum Mentahnik Bayi Yang Baru Lahir | Konsultasi Muslim

 


Mentahnik bayi yang baru dilahirkan termasuk salah satu yang disunnahkan oleh para ulama. Hal ini dilakukan untuk mendapatkan keberkahan dari do’a orang shaleh tersebut. Tahnik dilakukan dengan cara mengunyah kurma kemudian dilembutkan dan diberikan kepada bayi.


Apa itu Tahnik?


Imam Ibnu Hajar Al-Asqolani rohimahullah berkata di dalam kitabnya Fathul Baari Syarah Shahih Al-Bukhari :


وَالتَّحْنِيكُ مَضْغُ الشَّيْءِ وَوَضْعُهُ فِي فَمِ الصَّبِيِّ وَدَلْكُ حَنَكِهِ بِهِ يُصْنَعُ ذَلِكَ بِالصَّبِيِّ لِيَتَمَرَّنَّ عَلَى الْأَكْلِ وَيَقْوَى عَلَيْهِ وَيَنْبَغِي عِنْدَ التَّحْنِيكِ أَنْ يَفْتَحَ فَاهُ حَتَّى يَنْزِلَ جَوْفَهُ


Tahnik adalah mengunyah sesuatu kemudian memasukkannya ke mulut bayi lalu menggosok-gosokkan ke langit-langit mulut. Hal ini dilakukan dengan tujuan agar bayi terlatih dengan makanan, juga untuk menguatkannya. Yang seharusnya dilakukan ketika mentahnik hendaklah mulut bayi dibuka sehingga (sesuatu yang dikunyah) masuk ke dalam perutnya. (Fathul Baari Syarah Shahih Al-Bukhari, jilid 9 halaman 588).


Dalil-dalil tentang Tahnik :


Dari Ummul Mikminin Aisyah rodhiyallahu ‘anhu berkata :


أَنَّ رَسُولَ اللهِ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ كَانَ يُؤْتَى بِالصِّبْيَانِ فَيُبَرِّكُ عَلَيْهِمْ وَيُحَنِّكُهُمْ


Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam didatangkan anak kecil, lalu beliau mendo’akan mereka dan mentahnik mereka. (HR. Muslim, hadist no. 2147).


Dari Asma’ binti Abu Bakar rodhiyallahu ‘anha berkata, bahwa ketika dia mengandung Abdullah bin Zubair di Makkah, dia berkata :


فَخَرَجْتُ وَأَنَا مُتِمٌّ، فَأَتَيْتُ الْمَدِينَةَ فَنَزَلْتُ بِقُبَاءٍ فَوَلَدْتُهُ بِقُبَاءٍ، ثُمَّ أَتَيْتُ رَسُولَ اللهِ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ «فَوَضَعَهُ فِي حَجْرِهِ، ثُمَّ دَعَا بِتَمْرَةٍ فَمَضَغَهَا، ثُمَّ تَفَلَ فِي فِيهِ، فَكَانَ أَوَّلَ شَيْءٍ دَخَلَ جَوْفَهُ رِيقُ رَسُولِ اللهِ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ، ثُمَّ حَنَّكَهُ بِالتَّمْرَةِ، ثُمَّ دَعَا لَهُ وَبَرَّكَ عَلَيْهِ، وَكَانَ أَوَّلَ مَوْلُودٍ وُلِدَ فِي الْإِسْلَامِ»


Aku keluar sedangkan aku sudah mau melahirkan, ketika aku sampai di Madinah, aku singgah Quba dan aku melahirkan di Quba. Kemudian aku mendatangi Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam lalu aku meletakkan bayiku di pangkuan Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam. Beliau pun meminta dibawakan sebuah kurma lalu beliau mengunyahnya dan meludahi mulut Abdullah bin Zubair yang masih bayi. Sehingga air liur Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam merupakan benda pertama yang masuk perutnya. Setelah itu Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam mentahniknya dengan kurma lalu mendoakan keberkahan untuknya. Dialah orang pertama yang dilahirkan dari orang tua yang muslim dalam sejarah Islam. (HR. Muslim, hadist no. 2146).


Dari Abu Musa rodhiyallahu ‘anhu berkata :


وُلِدَ لِي غُلَامٌ فَأَتَيْتُ بِهِ النَّبِيَّ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ فَسَمَّاهُ إِبْرَاهِيمَ وَحَنَّكَهُ بِتَمْرَةٍ


Suatu ketika aku memiliki seorang anak yang baru lahir, kemudian aku mendatangi Nabi shallalahu ‘alaihi wa sallam, lalu beliau memberi nama kepadanya dan beliau mentahniknya dengan sebutir kurma. (HR. Muslim, hadist no. 2145).


Pendapat ulama tentang hukum mentahnik bayi yang baru lahir :


Imam As-Syaukani rohimahullah menukil perkataan Imam An-Nawawi rohimahullah di dalam kitabnya Nailul Author :


قال النووي: اتفق العلماء على استحباب تحنيك المولود عند ولادته بتمر، فإن تعذر فما في معناه أو قريب منه من الحلو


Imam An-Nawawi berkata : Para ulama sepakat bahwa sunnahnya tahnik pada anak ketika baru lahir dengan kurma. Apabila tidak ada kurma, maka boleh dengan yang manis. (Nailul Author, jilid 5 halaman 163).


Bagaimana jika kurma tidak ada, bolehkah mentahnik dengan selain kurma?


1. Imam An-Nawawi rohimahullah berkata di dalam kitabnya Al-Minhaj Syarah Shahih Muslim :


كون التحنيك بتمر وهو مستحب ولو حنك بغيره حصل التحنيك ولكن التمر أفضل


Tahnik dilakukan dengan kurma dan hukumnya adalah sunnah. Dan jika kamu mentahnik dengan selain kurma, maka sudah dianggap tahnik. Akan tetapi, mentahnik dengan kurma lebih utama. (Al-Minhaj Syarah Shahih Muslim, jilid 14 halaman 124).


2. Imam Ibnu Hajar Al-Asqolani rohimahullah berkata di dalam kitabnya Fathul Baari Syarah Shahih Al-Bukhari :


وَأَوْلَاهُ التَّمْرُ فَإِنْ لَمْ يَتَيَسَّرْ تَمْرٌ فَرُطَبٌ وَإِلَّا فَشَيْءٌ حُلْوٌ وَعَسَلُ النَّحْلِ أَوْلَى مِنْ غَيْرِهِ


Yang paling utama adalah kurma kering. Jika tidak mendapatkan kurma kering, maka dengan kurma basah. Kalau tidak ada kurma, bisa diganti dengan sesuatu yang manis. Dan madu lebah lebih utama dari yang lainnya. (Fathul Baari Syarah Shahih Al-Bukhari, jilid 9 halaman 588).


Apa do’a yang dibaca ketika mentahnik bayi?


Imam Ibnu Hajar Al-Asqolani rohimahullah berkata di dalam kitabnya Fathul Baari Syarah Shahih Al-Bukhari :


قَوْلُهُ ثُمَّ حَنَّكَهُ أَيْ وَضَعَ فِي فِيهِ التَّمْرَةَ وَدَلَّكَ حَنَكَهُ بِهَا قَوْلُهُ وَبَرَّكَ عَلَيْهِ أَيْ قَالَ بَارَكَ اللَّهُ فِيهِ أَوِ اللَّهُمَّ بَارِكْ فِيهِ


Mentahnik adalah meletakkan dalam mulut bayi kurma, kemudian menggosoknya, kemudian mendoakannya dengan do’a : Baarakallahu fiihi (semoga Allah memberikan keberkahan untuknya), atau Allahumma baarik fiihi (Ya Allah, berkahilah dia). (Fathul Baari Syarah Shahih Al-Bukhari, jilid 7 halaman 248).


Semoga bermanfaat.


Penulis : Fastabikul Randa Ar-Riyawi

Tags

Beliau adalah lulusan S1 Syariah, Jurusan Al-Ahwal Asy-Syakhshiyyah di salah satu Universitas di Surabaya. Saat ini, beliau aktif sebagai Pembimbing Grup-grup Kajian Islam di Whatsapp. Dan beliau juga aktif menulis di blog konsultasimuslim.net, sekaligus sebagai Pengelola blog konsultasimuslim.net.