logo

Kenapa Orang-orang Kafir Lebih Membela Israel daripada Palestina? | Konsultasi Muslim



Ketika Palestina diganggu, dilecehkan dan direndahkan kehormatan mereka, maka seluruh dunia pun sontak memberikan aksi kemanusia mereka dengan cara demo besar-besaran untuk menyuarakan pendapat mereka untuk kemanusian Palestina, baik ummat Islam maupun non Islam. Di Amerika contohnya, mereka datang dari berbagai kalangan untuk menyuarakan Free Palestine, begitu juga di Eropa dari berbagai negara menyuarakan hal yang sama untuk kebebasan Palestina dan agar Israel menghentikan serangannya kepada Palestina.


Namun berbanding terbalik dengan yang terjadi di negeri Indonesia tercinta ini, di mana orang-orang kafir di Indonesia lebih mendukung Israel daripada Palestina, dan mereka seolah-olah tidak melihat penderitaan rakyat Palestina dan seakan-akan hati Nurani mereka telah mati, beda dengan orang-orang kafir yang ada di negara lain, mereka begitu peduli dan merasakan sakit melihat penderitaan sesama manusia. Maka dari itu, ada sebuah perkataan yang menyebutkan : “Jika kau bukan seorang muslim, maka cukup menjadi manusia yang waras dan punya hati nurani untuk peduli kepada penderitaan rakyat Palestina.


Betapa banyak anak-anak menjadi yatim, wanita menjadi janda karena dibunuh oleh Israel, mereka diblokade bertahun-tahun dan dijajah, tidakkah merasa iba melihatnya? Dan bahkan di antara orang-orang kafir itu dengan lantangnya membela Israel. Na’udzubillah.


Lalu apa alasan orang-orang kafir di Indonesia lebih memilih Israel daripada Palestina?


Setidaknya yang kami ketahui ada 2 alasan :


1. Karena di dalam Al-Kitab mereka tertulis, bahwa tanah Palestina adalah tanah yang dijanjikan oleh tuhan mereka kepada Israel.


Ayat-ayat di dalam Al-Kitab mereka sebagai berikut :


Ulangan 31:7


Lalu Musa memanggil Yosua dan berkata  kepadanya di depan seluruh orang Israel: "Kuatkan dan teguhkanlah hatimu, sebab engkau akan masuk bersama-sama dengan bangsa ini ke negeri yang dijanjikan TUHAN dengan sumpah kepada nenek moyang mereka untuk memberikannya kepada mereka, dan engkau akan memimpin mereka sampai mereka memilikinya.


Ulangan 31:23


Kepada Yosua bin Nun diberi-Nya perintah, firman-Nya: "Kuatkan dan teguhkanlah hatimu, sebab engkau akan membawa orang Israel ke negeri yang Kujanjikan dengan sumpah kepada mereka, dan Aku akan menyertai engkau."


Ulangan 20:4


Sebab TUHAN, Allahmu, Dialah yang berjalan menyertai kamu untuk berperang bagimu melawan musuhmu, dengan maksud memberikan kemenangan kepadamu.


Bantahan Al-Qur’an terhadap ayat-ayat Al-Kitab di atas :


Allah berfirman :


يَا قَوْمِ ادْخُلُوا الْأَرْضَ الْمُقَدَّسَةَ الَّتِي كَتَبَ اللَّهُ لَكُمْ وَلَا تَرْتَدُّوا عَلَىٰ أَدْبَارِكُمْ فَتَنْقَلِبُوا خَاسِرِينَ


Hai kaumku, masuklah ke tanah suci (Palestina) yang telah ditentukan Allah bagimu, dan janganlah kamu lari kebelakang (karena takut kepada musuh), maka kamu menjadi orang-orang yang merugi. (QS. Al-Maidah : 21).


قَالُوا يَا مُوسَىٰ إِنَّ فِيهَا قَوْمًا جَبَّارِينَ وَإِنَّا لَنْ نَدْخُلَهَا حَتَّىٰ يَخْرُجُوا مِنْهَا فَإِنْ يَخْرُجُوا مِنْهَا فَإِنَّا دَاخِلُونَ


Mereka berkata: "Hai Musa, sesungguhnya dalam negeri itu ada orang-orang yang gagah perkasa, sesungguhnya kami sekali-kali tidak akan memasukinya sebelum mereka ke luar daripadanya. Jika mereka ke luar daripadanya, pasti kami akan memasukinya". (QS. Al-Maidah : 22).


قَالَ رَجُلَانِ مِنَ الَّذِينَ يَخَافُونَ أَنْعَمَ اللَّهُ عَلَيْهِمَا ادْخُلُوا عَلَيْهِمُ الْبَابَ فَإِذَا دَخَلْتُمُوهُ فَإِنَّكُمْ غَالِبُونَ ۚ وَعَلَى اللَّهِ فَتَوَكَّلُوا إِنْ كُنْتُمْ مُؤْمِنِينَ


Berkatalah dua orang diantara orang-orang yang takut (kepada Allah) yang Allah telah memberi nikmat atas keduanya: "Serbulah mereka dengan melalui pintu gerbang (kota) itu, maka bila kamu memasukinya niscaya kamu akan menang. Dan hanya kepada Allah hendaknya kamu bertawakkal, jika kamu benar-benar orang yang beriman". (QS. Al-Maidah : 23).


قَالُوا يَا مُوسَىٰ إِنَّا لَنْ نَدْخُلَهَا أَبَدًا مَا دَامُوا فِيهَا ۖ فَاذْهَبْ أَنْتَ وَرَبُّكَ فَقَاتِلَا إِنَّا هَاهُنَا قَاعِدُونَ


Mereka berkata: "Hai Musa, kami sekali sekali tidak akan memasukinya selama-lamanya, selagi mereka ada didalamnya, karena itu pergilah kamu bersama Tuhanmu, dan berperanglah kamu berdua, sesungguhnya kami hanya duduk menanti disini saja". (QS. Al-Maidah : 24).


قَالَ رَبِّ إِنِّي لَا أَمْلِكُ إِلَّا نَفْسِي وَأَخِي ۖ فَافْرُقْ بَيْنَنَا وَبَيْنَ الْقَوْمِ الْفَاسِقِينَ


Berkata Musa: "Ya Tuhanku, aku tidak menguasai kecuali diriku sendiri dan saudaraku. Sebab itu pisahkanlah antara kami dengan orang-orang yang fasik itu". (QS. Al-Maidah : 25).


قَالَ فَإِنَّهَا مُحَرَّمَةٌ عَلَيْهِمْ ۛ أَرْبَعِينَ سَنَةً ۛ يَتِيهُونَ فِي الْأَرْضِ ۚ فَلَا تَأْسَ عَلَى الْقَوْمِ الْفَاسِقِينَ


Allah berfirman: "(Jika demikian), maka sesungguhnya negeri itu diharamkan atas mereka selama empat puluh tahun, (selama itu) mereka akan berputar-putar kebingungan di bumi (padang Tiih) itu. Maka janganlah kamu bersedih hati (memikirkan nasib) orang-orang yang fasik itu". (QS. Al-Maidah : 26).


Oleh karena itu, klaim tanah Palestina dibantah oleh AL-Qur’an, dan masa mengklaim itu sudah berakhir sejak zaman Nabi Musa 'alaihis salam, sebab mereka sendiri yang menolak memasuki tanah tersebut, dan sekarang mereka kembali ingin mendapatkan tanah tersebut, ini merupakan sebuah kejahatan dan penjajahan terhadap rakyat Palestina.


Orang-orang Israel dari dulu memang terkenal durhaka, bandel dan nakal, sehingga Allah pun murka kepada mereka. Berikut beberapa bentuk kedurhakaan mereka kepada Allah :


1. Mereka membunuh para Nabi.


Allah berfirman :


الَّذِينَ قَالُوا إِنَّ اللَّهَ عَهِدَ إِلَيْنَا أَلَّا نُؤْمِنَ لِرَسُولٍ حَتَّىٰ يَأْتِيَنَا بِقُرْبَانٍ تَأْكُلُهُ النَّارُ ۗ قُلْ قَدْ جَاءَكُمْ رُسُلٌ مِنْ قَبْلِي بِالْبَيِّنَاتِ وَبِالَّذِي قُلْتُمْ فَلِمَ قَتَلْتُمُوهُمْ إِنْ كُنْتُمْ صَادِقِينَ


(Yaitu) orang-orang (Yahudi) yang mengatakan: "Sesungguhnya Allah telah memerintahkan kepada kami, supaya kami jangan beriman kepada seseorang rasul, sebelum dia mendatangkan kepada kami korban yang dimakan api". Katakanlah: "Sesungguhnya telah datang kepada kamu beberapa orang rasul sebelumku membawa keterangan-keterangan yang nyata dan membawa apa yang kamu sebutkan, maka mengapa kamu membunuh mereka jika kamu adalah orang-orang yang benar". (QS. Ali Imran : 183).


لَقَدْ أَخَذْنَا مِيثَاقَ بَنِي إِسْرَائِيلَ وَأَرْسَلْنَا إِلَيْهِمْ رُسُلًا ۖ كُلَّمَا جَاءَهُمْ رَسُولٌ بِمَا لَا تَهْوَىٰ أَنْفُسُهُمْ فَرِيقًا كَذَّبُوا وَفَرِيقًا يَقْتُلُونَ


Sesungguhnya Kami telah mengambil perjanjian dari Bani Israil, dan telah Kami utus kepada mereka rasul-rasul. Tetapi setiap datang seorang rasul kepada mereka dengan membawa apa yang yang tidak diingini oleh hawa nafsu mereka, (maka) sebagian dari rasul-rasul itu mereka dustakan dan sebagian yang lain mereka bunuh. (QS. Al-Maidah : 70).


Berapa orang Nabi yang dibunuh oleh Israel?


Imam Ibnul Qoyyim rohimahullah berkata :


وأما خلفهم فهم قتلة الانبياء قتلوا زكريا وابنه يحي وخلقا كثيرا من الانبياء حتى قتلوا في يوم سبعين نبيا واقاموا السوق في آخر النهار كأنهم لم يصنعوا شيئا


Sementara generasi yang datang setelah Musa, mereka adalah pembunuh para nabi. Mereka membunuh Zakariya dan putranya nabi Yahya dan banyak nabi-nabi yang lainnya. Hingga dalam waktu sehari mereka membunuh 70 nabi, lalu mereka mengadakan pasar di sore hari, seolah-oleh mereka tidak berbuat kesalahan apapun. (Hidayah Al-Hayara, halaman 19).


2. Orang-orang Israel diturunkan makanan dari surga, namun tetap durhaka dan kufur nikmat.


Allah berfirman :


وَظَلَّلْنَا عَلَيْكُمُ الْغَمَامَ وَأَنْزَلْنَا عَلَيْكُمُ الْمَنَّ وَالسَّلْوَىٰ ۖ كُلُوا مِنْ طَيِّبَاتِ مَا رَزَقْنَاكُمْ ۖ وَمَا ظَلَمُونَا وَلَٰكِنْ كَانُوا أَنْفُسَهُمْ يَظْلِمُونَ


Dan Kami naungi kamu dengan awan, dan Kami turunkan kepadamu "manna" dan "salwa". Makanlah dari makanan yang baik-baik yang telah Kami berikan kepadamu; dan tidaklah mereka menganiaya Kami; akan tetapi merekalah yang menganiaya diri mereka sendiri. (QS. Al-Baqarah : 57).


Allah berfirman :


وَإِذْ قُلْتُمْ يَا مُوسَىٰ لَنْ نَصْبِرَ عَلَىٰ طَعَامٍ وَاحِدٍ فَادْعُ لَنَا رَبَّكَ يُخْرِجْ لَنَا مِمَّا تُنْبِتُ الْأَرْضُ مِنْ بَقْلِهَا وَقِثَّائِهَا وَفُومِهَا وَعَدَسِهَا وَبَصَلِهَا ۖ قَالَ أَتَسْتَبْدِلُونَ الَّذِي هُوَ أَدْنَىٰ بِالَّذِي هُوَ خَيْرٌ ۚ اهْبِطُوا مِصْرًا فَإِنَّ لَكُمْ مَا سَأَلْتُمْ ۗ وَضُرِبَتْ عَلَيْهِمُ الذِّلَّةُ وَالْمَسْكَنَةُ وَبَاءُوا بِغَضَبٍ مِنَ اللَّهِ ۗ ذَٰلِكَ بِأَنَّهُمْ كَانُوا يَكْفُرُونَ بِآيَاتِ اللَّهِ وَيَقْتُلُونَ النَّبِيِّينَ بِغَيْرِ الْحَقِّ ۗ ذَٰلِكَ بِمَا عَصَوْا وَكَانُوا يَعْتَدُونَ


Dan (ingatlah), ketika kamu berkata: "Hai Musa, kami tidak bisa sabar (tahan) dengan satu macam makanan saja. Sebab itu mohonkanlah untuk kami kepada Tuhanmu, agar Dia mengeluarkan bagi kami dari apa yang ditumbuhkan bumi, yaitu sayur-mayurnya, ketimunnya, bawang putihnya, kacang adasnya, dan bawang merahnya". Musa berkata: "Maukah kamu mengambil yang rendah sebagai pengganti yang lebih baik? Pergilah kamu ke suatu kota, pasti kamu memperoleh apa yang kamu minta". Lalu ditimpahkanlah kepada mereka nista dan kehinaan, serta mereka mendapat kemurkaan dari Allah. Hal itu (terjadi) karena mereka selalu mengingkari ayat-ayat Allah dan membunuh para Nabi yang memang tidak dibenarkan. Demikian itu (terjadi) karena mereka selalu berbuat durhaka dan melampaui batas. (QS. Al-Baqarah : 61).


3. Menyembah anak sapi.


Allah berfirman :


وَلَقَدْ قَالَ لَهُمْ هَارُونُ مِنْ قَبْلُ يَا قَوْمِ إِنَّمَا فُتِنْتُمْ بِهِ ۖ وَإِنَّ رَبَّكُمُ الرَّحْمَٰنُ فَاتَّبِعُونِي وَأَطِيعُوا أَمْرِي


Dan sesungguhnya Harun telah berkata kepada mereka sebelumnya: "Hai kaumku, sesungguhnya kamu hanya diberi cobaan dengan anak lembu. itu dan sesungguhnya Tuhanmu ialah (Tuhan) Yang Maha Pemurah, maka ikutilah aku dan taatilah perintahku". (QS. Thaha : 90).


قَالُوا لَنْ نَبْرَحَ عَلَيْهِ عَاكِفِينَ حَتَّىٰ يَرْجِعَ إِلَيْنَا مُوسَىٰ


Mereka menjawab: "Kami akan tetap menyembah patung anak lembu ini, hingga Musa kembali kepada kami". (QS. Thaha : 91).


Orang-orang Israel dari dulu mendapatkan berbagai kenikmatan dari Allah, namun mereka tetap durhaka dan kufur nikmat kepada Allah, oleh sebab itu Allah murka kepada mereka. Dan sampai sekarang pun orang-orang Israel itu tetap berbuat kejahatan sesuka hati mereka, dan mereka suatu saat akan dihancurkan oleh Allah Subhanahu wa Ta’ala, dan bagi mereka azab yang pedih.


2. Alasan kedua kenapa orang-orang kafir di Indonesia lebih membela Israel adalah bahwa Yahudi dan Nasrani sama saja, mereka tidak akan pernah ridho kepada Islam, sampai orang-orang Islam masuk ke agama, budaya ataupun adat istiadat mereka.


Allah berfiman :


وَلَنْ تَرْضَىٰ عَنْكَ الْيَهُودُ وَلَا النَّصَارَىٰ حَتَّىٰ تَتَّبِعَ مِلَّتَهُمْ ۗ قُلْ إِنَّ هُدَى اللَّهِ هُوَ الْهُدَىٰ ۗ وَلَئِنِ اتَّبَعْتَ أَهْوَاءَهُمْ بَعْدَ الَّذِي جَاءَكَ مِنَ الْعِلْمِ ۙ مَا لَكَ مِنَ اللَّهِ مِنْ وَلِيٍّ وَلَا نَصِيرٍ


Orang-orang Yahudi dan Nasrani tidak akan senang kepada kamu hingga kamu mengikuti agama mereka. Katakanlah: "Sesungguhnya petunjuk Allah itulah petunjuk (yang benar)". Dan sesungguhnya jika kamu mengikuti kemauan mereka setelah pengetahuan datang kepadamu, maka Allah tidak lagi menjadi pelindung dan penolong bagimu. (QS. Al-Baqarah : 120).


Oleh karena itu, sekalipun ada di antara orang-orang kafir yang menganggap bahwa ajaran Islam itu bagus dan masuk akal, namun untuk senang dan ridho kepada Islam tidak akan pernah mereka lakukan, kecuali mereka mendapat hidayah dari Allah Subhanahu wa Ta’ala.


Itulah 2 alasan mengapa orang-orang kafir di Indonesia khususnya banyak yang mendukung Israel daripada Palestina, banyak yang hati nuraninya mati, padahal ini masalah kemanusiaan dan mereka selalu berkoar-koar tentang Ham, namun ketika ummat Islam yang menjadi korbannya, maka mereka pun bungkam dan seolah-olah tidak terjadi apa-apa. Memang tidak semuanya seperti itu, namun banyak di antara mereka yang mendukung Israel atas dasar keyakinan mereka dan mengesampingkan penderitaan rakyat Palestina. Padahal semua argumen yang mereka kutip dari Al-Kitab mereka telah dibantah oleh Al-Qur’an dengan jelas dan terang, bahwa tanah Palestina adalah sah menjadi milik Palestina. Dan dulu tanah tersebut diberikan oleh Allah untuk mereka, namun mereka menolaknya, maka telah selesai lah permasalahannya pada waktu itu, dan tanah itu milik orang yang menempatinya pada saat ini, bukan milik Israel, karena mereka tinggal di berbagai tempat, bukan tinggal di tempat yang di tempati orang-orang Palestina sekarang. Sekali lagi klaim tersebut telah selesai pada zaman Nabi Musa dan tanah tersebut bukan lagi milik orang-orang Israel, namun milik orang-orang Palestina.


Semoga bermanfaat.


Penulis : Fastabikul Randa Ar-Riyawi

Tags

Beliau adalah lulusan S1 Syariah, Jurusan Al-Ahwal Asy-Syakhshiyyah di salah satu Universitas di Surabaya. Saat ini, beliau aktif sebagai Pembimbing Grup-grup Kajian Islam di Whatsapp. Dan beliau juga aktif menulis di blog konsultasimuslim.net, sekaligus sebagai Pengelola blog konsultasimuslim.net.