logo

Benarkah Rasulullah Berpuasa Sebulan Penuh Pada Bulan Sya’ban? | Konsultasi Muslim



Berpuasa di bulan Sya’ban dianjurkan oleh baginda Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam dan baginda Rasulullah sendiri juga banyak berpuasa di bulan Sya’ban, bahkan saking banyaknya puasa beliau di bulan Sya’ban sampai-sampai seperti berpuasa sebulan penuh.


Dari Ummul Mukminin Aisyah rodhiyallahu ‘anha berkata :


كَانَ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ يَصُومُ حَتَّى نَقُولَ: لاَ يُفْطِرُ، وَيُفْطِرُ حَتَّى نَقُولَ: لاَ يَصُومُ، فَمَا رَأَيْتُ رَسُولَ اللَّهِ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ اسْتَكْمَلَ صِيَامَ شَهْرٍ إِلَّا رَمَضَانَ، وَمَا رَأَيْتُهُ أَكْثَرَ صِيَامًا مِنْهُ فِي شَعْبَانَ


Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam biasa berpuasa, sampai kami katakan bahwa beliau tidak berbuka. Beliau pun berbuka sampai kami katakan bahwa beliau tidak berpuasa. Aku tidak pernah sama sekali melihat Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam berpuasa secara sempurna sebulan penuh selain pada bulan Ramadhan. Aku pun tidak pernah melihat beliau berpuasa yang lebih banyak daripada berpuasa di bulan Sya’ban. (HR. Bukhari, hadist no. 1969).


Dari Aisyah rodhiyallahu ‘anha berkata :


لَمْ يَكُنِ النَّبِيُّ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ يَصُومُ شَهْرًا أَكْثَرَ مِنْ شَعْبَانَ، فَإِنَّهُ كَانَ يَصُومُ شَعْبَانَ


Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam tidak biasa berpuasa pada satu bulan yang lebih banyak dari bulan Sya’ban. Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam biasa berpuasa pada bulan Sya’ban seluruhnya. (HR. Bukhari, hadist no. 1970).


Ibnu Bathol rohimahullah menuqil pendapat Al-Muhlib sebagaimana disebutkan di dalam kitab Syarah Shahih Bukhari :


قال المهلب: فيه من الفقه أن أعمال التطوع ليست منوطة بأوقات معلومة، وإنما هى على قدر الإرادة لها والنشاط فيها، وقد روى فى بعض الحديث أن هذا الصيام الذى كان يصوم فى شعبان كان لأنه عليه السلام يلتزم صوم ثلاثة أيام من كل شهر كما قال لعبد الله بن عمرو، لأن الحسنة بعشر أمثالها، فذلك صيام الدهر فكان يلتزم ذلك، فربما شغل عن الصيام أشهرًا فيجمع ذلك كله فى شعبان ليدركه قبل صيام الفرض


Al-Muhlib berkata : Bahwa amalan-amalan sunnah bukan bergantung pada waktu tertentu, namun disesuaikan dengan kemampuan dan aktifitas yang ada. Dan telah diriwayatkan dari sebagian hadist bahwa puasa Rasulullah di bulan Sya’ban karena Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam wajib puasa 3 hari setiap bulan. Sebagaimana perkataan Abdullah bin ‘Amr : Sesungguhnya balasan satu kebaikan itu dilipatgandakan menjadi 10 kali lipat, maka itu puasa tahunan dan Rasulullah diwajibkan puasa tersebut. Dan mungkin beliau sibuk dengan berpuasa setiap bulan, kemudian beliau mengumpulkan itu seluruhnya di bulan Sya’ban untuk mempersiapkan diri sebelum melakukan puasa wajib. (Syarah Shahih Bukhari, jilid 4 halaman 115).


Dari Aisyah rodhiyallahu ‘anha berkata :


مَا رَأَيْتُ رَسُولَ اللَّهِ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ اسْتَكْمَلَ صِيَامَ شَهْرٍ إِلَّا رَمَضَانَ، وَمَا رَأَيْتُهُ أَكْثَرَ صِيَامًا مِنْهُ فِي شَعْبَانَ


Tidaklah aku melihat Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam menyempurnakan puasanya sebulan penuh kecuali di bulan Ramadhan dan tidaklah aku melihat Rasulullah banyak berpuasa (selain Ramadhan) kecuali di bulan Sya’ban. (HR. 1969).


Imam Badruddin Al-‘Aini rohimahullah mengomentari hadist di atas sebagaimana disebutkan di dalam kitabnya Umdatul Qory Syarah Shahih Bukhari :


وَهَذَا يدل على أَنه، صلى الله عَلَيْهِ وَسلم، لم يصم شهرا تَاما غير رَمَضَان


Ini adalah dalil bahwa Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam tidak berpuasa sebulan penuh selain Ramadhan. (Umdatul Qory Syarah Shahih Bukhari, jilid 11 halaman 83).


Bukankah hadist yang diriwayatkan oleh Aisyah rodhiyallahu ‘anha bertentangan dengan hadist yang diriwayatkan oleh Ummu Salamah rodhiyallahu ‘anha? Di mana baginda Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam berpuasa sebulan penuh di bulan Sya’ban. Sedangkan hadist yang diriwayatkan oleh Aisyah rodhiyallahu ‘anha bahwa Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam tidak berpuasa sebulan penuh kecuali Ramadhan saja.


Jadi yang benar yang mana dong? Benar gak Rasulullah berpuasa sebulan penuh?


Imam An-Nawawi rohimahullah berkata di dalam kitabnya Al-Minhaj Syarah Shahih Muslim :


في هذه الأحاديث أنه يستحب أن لا يخلي شهرا من صيام وفيها أن صوم النفل غير مختص بزمان معين بل كل السنة صالحة له إلا رمضان والعيد والتشريق وقولها كان يصوم شعبان كله كان يصومه إلا قليلا الثاني تفسير للأول وبيان أن قولها كله أي غالبه وقيل كان يصومه كله في وقت ويصوم بعضه في سنة أخرى وقيل كان يصوم تارة من أوله وتارة من آخره وتارة بينهما وما يخلي منه شيئا بلا صيام لكن في سنين وقيل في تخصيص شعبان بكثرة الصوم لكونه ترفع فيه أعمال العباد وقيل غير ذلك


Di dalam hadist-hadist ini disebutkan bahwa disunnahkan tidak mengosongkan dalam satu bulan itu untuk berpuasa. Dan di dalam hadist-hadist ini disebutkan bahwa puasa sunnah tidak dikuhususkan di waktu-waktu tertentu saja, akan tetapi setiap tahun baik baginya (boleh dikerjakan), keculai Ramadhan, ‘Id (Idul Fitri dan Idul Adha), dan hari Tasyriq. Dikatakan : Rasulullah berpuasa penuh di bulan Sya’ban, dan tidaklah berpuasa kecuali sedikit saja. Yang kedua penjelasan untuk yang pertama. Dan menjelaskan bahwa perkataan seluruhnya (puasa penuh) artinya lebih utama. Dikatakan, maksdunya adalah : Rasulullah berpuasa penuh di satu waktu dan beliau berpuasa beberapa saja di tahun yang lain. Dikatakan juga, maksudnya adalah : Rasulullah puasa sekali-kali di awal  bulan Sya’ban dan puasa sekali-kali di akhir bulan Sya’ban, dan puasa sekali-kali di antara keduanya. Dan tidaklah beliau mengosongkan di dalam satu bulan tersebut kecuali beliau berpuasa. Akan tetapi beberapa tahun saja. Dikatakan juga : dikhususkan di bulan Sya’ban mengkhususkan untuk memperbanyak puasa, karena di dalam bulan Sya’ban amalan-amalan seorang hamba diangkat kepada Allah, dan dikatakan juga yang selain itu. (Al-Minhaj Syarah Shahih Muslim, jilid 8 halaman 37).


Imam Badruddin Al-‘Aini rohimahullah berkata di dalam kitabnya Umdatul Qory Syarah Shahih Bukhari :


فَإِن قلت: روى أَبُو دَاوُد من حَدِيث أبي سَلمَة (عَن أم سَلمَة: لم يكن يَصُوم فِي السّنة شهرا كَامِلا إلاَّ شعْبَان يصله برمضان) . وَهَذَا يُعَارض حَدِيث عَائِشَة، وَكَذَلِكَ روى التِّرْمِذِيّ من حَدِيث سَالم بن أبي الْجَعْد عَن أبي سَلمَة (عَن أم سَلمَة، قَالَت: مَا رَأَيْت رَسُول الله صلى الله عَلَيْهِ وَسلم يَصُوم شَهْرَيْن مُتَتَابعين إلاَّ شعْبَان ورمضان) . وَهَذَا أَيْضا يُعَارضهُ. قلت: قَالَ التِّرْمِذِيّ: رُوِيَ عَن ابْن الْمُبَارك أَنه قَالَ فِي هَذَا الحَدِيث، قَالَ: هُوَ جَائِز فِي كَلَام الْعَرَب إِذا صَامَ أَكثر الشَّهْر أَن يُقَال: صَامَ الشَّهْر كُله، وَيُقَال: قَامَ فلَان ليله أجمع، وَلَعَلَّه تعشى واشتغل بِبَعْض أمره


Maka saya berkata : Imam Abu Dawud meriwayatkan hadist dari Abu Salamah (Dari Ummu Salamah berkata : Tidaklah Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam dalam satu tahun itu puasa sebulan penuh, kecuali di bulan Sya’ban dan disambung dengan Ramadhan). Dan ini bertentangan dengan hadist yang diriwayatkan oleh Ummul Mukminin Aisyah. Begitu pula hadist yang diriwayatkan oleh Imam At-Tirmidzi dari Salim bin Abi Ja’ad, dari Abu Salamah (Dari Ummu Salamah berkata : Tidaklah aku melihat Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam berpuasa 2 bulan berturut-turut kecuali Sya’ban dan Ramadhan. Dan hadist ini juga bertentangan dengan hadist yang diriwayatkan oleh Ummul Mukminin Aisyah. Saya berkata, Imam At-Tirmidzi berkata : Diriwayatkan dari Ibul Mubarok bahwa dia berkata tentang hadist ini : “Di dalam perkataan orang Arab, boleh mengatakan jika dia berpuasa banyak di dalam satu bulan, maka dia boleh mengatakan : Berpuasa sebulan penuh.” Dan dikatakan : Fulan bangun sepanjang malam. Bisa saja dia makan malam dan menyibukkan diri dengan beberapa urusannya. (Umdatul Qory Syarah Shahih Bukhari, jilid 11 halaman 83).


Inilah yang dimaksud bahwa Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam berpuasa sebulan penuh di bulan Sya’ban. Artinya Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam banyak berpuasa di bulan Sya’ban, namun kebiasaan orang Arab bahwa ketika dia banyak berpuasa di dalam satu bulan, maka dia mengatakan berpuasa sebulan penuh. Begitu juga yang dimaksud Ummu Salamah di dalam hadist di atas sebagaimana yang diterangkan oleh Ibnul Mubarok yang dinuqil oleh Imam At-Tirmidzi dan perkataan Imam At-Tirmidzi dinuqil oleh Imam Badruddin Al-‘Aini. Oleh sebab itu Rasulullah banyak berpuasa di bulan Sya’ban dan bukan berpuasa sebulan penuh.


Kerjakan amalan apapun di bulan Sya’ban, baik puasa, sedekah, dzikir dan apapun amalan baik lainnya. Karena di bulan Sya’ban amalan-amalan manusia akan diangkat kepada Allah.


Semoga bermanfaat.


Penulis : Fastabikul Randa Ar-Riyawi

Tags

Beliau adalah lulusan S1 Syariah, Jurusan Al-Ahwal Asy-Syakhshiyyah di salah satu Universitas di Surabaya. Saat ini, beliau aktif sebagai Pembimbing Grup-grup Kajian Islam di Whatsapp. Dan beliau juga aktif menulis di blog konsultasimuslim.net, sekaligus sebagai Pengelola blog konsultasimuslim.net.