logo

Hukum Mempelajari dan Mengajarkan Ilmu Sihir dan Santet | Konsultasi Muslim



Ilmu Sihir dan Santet memang nyata ada di dunia ini, bahkan baginda Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam pun pernah terkena sihir oleh seorang yahudi.


Bagaimana hukum mempelajari ilmu sihir menurut ulama?


Syekh Muhammad ‘Ali As-Shobuni rohimahullah berkata di dalam kitabnya Tafsir Rowai’ul Bayan (Ayat Ahkam Minal Qur’an) :


ذهب بعض العلماء: إلى أن تعلُّم السحر مباح، بدليل تعليم الملائكة السحر للناس كما حكاه القرآن الكريم عنهم، وإلى هذا الرأي ذهب (الفخر الرازي) من علماء أهل السنة.


Sebagian ulama berpendapat bahwa mempelajari ilmu sihir itu boleh, dengan dalil malaikat mengajarkan sihir kepada manusia sebagaimana yang diceritakan di dalam Al-Qur’an Al-Karim mengenai hal itu. Dan Adapun yang berpendapat seperti ini adalah Imam Fakhruddin Ar-Razi dari ulama Ahlussunnah. (Tafsir Rowai’ul Bayan (Ayat Ahkam Minal Qur’an), jilid 1 halaman 83).


Beliau melanjutkan :


وذهب الجمهور: إلى حرمة تعلم السحر، أو تعليمه، لأنّ القرآن الكريم قد ذكره في معرض الذمّ، وبيّن أنه كفر فكيف يكون حلالاً؟


Jumhur (mayoritas) ulama berpendapat bahwa belajar ilmu sihir dan mengajarkannya haram hukumnya, karena Al-Qur’an Al-Karim telah menyebutkan bahwa hal itu merupakan Tindakan yang tercela dan menjelaskan bahwa itu perbuatan kufur, maka bagaimana bisa menjadi halal? (Tafsir Rowai’ul Bayan (Ayat Ahkam Minal Qur’an), jilid 1 halaman 83).


Penjelasan para ulama diatas menerangkan bahwa haramnya belajar dan mengajarkan ilmu sihir, dan ini merupakan pendapat jumhur (mayoritas ulama).


Allah berfirman :


وَٱتَّبَعُوا۟ مَا تَتْلُوا۟ ٱلشَّيَٰطِينُ عَلَىٰ مُلْكِ سُلَيْمَٰنَ ۖ وَمَا كَفَرَ سُلَيْمَٰنُ وَلَٰكِنَّ ٱلشَّيَٰطِينَ كَفَرُوا۟ يُعَلِّمُونَ ٱلنَّاسَ ٱلسِّحْرَ وَمَآ أُنزِلَ عَلَى ٱلْمَلَكَيْنِ بِبَابِلَ هَٰرُوتَ وَمَٰرُوتَ ۚ وَمَا يُعَلِّمَانِ مِنْ أَحَدٍ حَتَّىٰ يَقُولَآ إِنَّمَا نَحْنُ فِتْنَةٌ فَلَا تَكْفُرْ


Dan mereka mengikuti apa yang dibaca oleh syaitan-syaitan pada masa kerajaan Sulaiman (dan mereka mengatakan bahwa Sulaiman itu mengerjakan sihir), padahal Sulaiman tidak kafir (tidak mengerjakan sihir), hanya syaitan-syaitan lah yang kafir (mengerjakan sihir). Mereka mengajarkan sihir kepada manusia dan apa yang diturunkan kepada dua orang malaikat di negeri Babil yaitu Harut dan Marut, sedang keduanya tidak mengajarkan (sesuatu) kepada seorangpun sebelum mengatakan: "Sesungguhnya kami hanya cobaan (bagimu), sebab itu janganlah kamu kafir". (QS. Al-Baqarah : 102).


Dari Abu Hurairah rodhiyallahu ‘anhu berkata, bahwa Rasulullah shallallahu ‘alihi wa sallam bersabda :


اجْتَنِبُوا السَّبْعَ المُوبِقَاتِ»، قَالُوا: يَا رَسُولَ اللَّهِ وَمَا هُنَّ؟ قَالَ: «الشِّرْكُ بِاللَّهِ، وَالسِّحْرُ، وَقَتْلُ النَّفْسِ الَّتِي حَرَّمَ اللَّهُ إِلَّا بِالحَقِّ، وَأَكْلُ الرِّبَا، وَأَكْلُ مَالِ اليَتِيمِ، وَالتَّوَلِّي يَوْمَ الزَّحْفِ، وَقَذْفُ المُحْصَنَاتِ المُؤْمِنَاتِ الغَافِلاَتِ


Jauhilah tujuh (dosa) yang membinasakan!” Mereka (para sahabat) bertanya: “Wahai, Rasulullah, apakah itu?” Beliau menjawab: “Syirik kepada Allah, sihir, membunuh jiwa yang Allah haramkan kecuali dengan haq, memakan riba, memakan harta anak yatim, berpaling dari perang yang berkecamuk, menuduh zina terhadap wanita-wanita merdeka yang menjaga kehormatan, yang beriman, dan yang bersih dari zina. (HR. Bukhari, hadist no. 2766).


Sihir dan santet hukumnya sama, yaitu haram hukumnya. Sihir dan santet memiliki perbedaan. Sihir itu hanya merubah bentuk semula ke bentuk lain, sedangkan santet dikerjakan oleh jin dan dibawa ke tubuh manusia untuk menyakiti manusia tersebut. Namun santet termasuk kedalam jenis sihir dan haram hukumnya.


Santet bisa membunuh orang dengan buhul-buhul yang dibawa oleh jin kedalam tubuh seseorang tersebut dan perbuatan ini sangatlah tercela dan tidak diperbolehkan mempelajari dan mengajarkannya di dalam Islam, dan ini merupakan pendapat jumhur (mayoritas) ulama.


Hukuman bagi tukang sihir


Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda :


حد الساحر ضربة بالسيف


Hukuman bagi tukang sihir adalah dipenggal kepalanya dengan pedang (dibunuh). (HR. At-Tirmidzi, hadist no. 1460).


Syekh Al-Mubarokfuri menuqil perkataan Imam At-Tirmidzi sebagaimana disebutkan di dalam Tuhfatu Al-Ahwadzi Bisyarhi Jami’ At-Tirmidzi :


قال أبو عيسى هذا حديث لا نعرفه مرفوعا إلا من هذا الوجه


Abu Isa (At-Tirmidzi) berkata : Hadist ini tidak kami ketahui yang marfu’ kecuali dengan jalan ini yaitu Ismail bin Muslim Al-Makki. (Tuhfatu Al-Ahwadzi Bisyarhi Jami’ At-Tirmidzi, jilid 5 halaman 23).


Kemudian beliau menuqil lagi perkataan Imam At-Tirmidzi :


وَالصَّحِيحُ عَنْ جُنْدَبٍ مَوْقُوفًا وَالعَمَلُ عَلَى هَذَا عِنْدَ بَعْضِ أَهْلِ العِلْمِ مِنْ أَصْحَابِ النَّبِيِّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ، وَغَيْرِهِمْ، وَهُوَ قَوْلُ مَالِكِ بْنِ أَنَسٍ وقَالَ الشَّافِعِيُّ: " إِنَّمَا يُقْتَلُ السَّاحِرُ إِذَا كَانَ يَعْمَلُ فِي سِحْرِهِ مَا يَبْلُغُ بِهِ الكُفْرَ، فَإِذَا عَمِلَ عَمَلًا دُونَ الكُفْرِ فَلَمْ نَرَ عَلَيْهِ قَتْلًا


Yang benar hadist yang diriwayatkan oleh Jundab ini Mauquf, namun hadist ini diamalkan oleh Sebagian Ahli Ilmu dari sahabat-sahabat Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam dan selain mereka, dan ini perkataan Malik bin Anas dan Imam Syafi’i berkata : Tukang sihir itu dibunuh apabila dia mengamalkan sihir karena dia telah mencapai derajat kafir. Apabila dia melakukan suatu perbuatan tanpa membuatnya kafir maka kami tidak melihat adanya alas an untuk membunuh mereka. (Tuhfatu Al-Ahwadzi Bisyarhi Jami’ At-Tirmidzi, jilid 5 halaman 23).


Ibnu Qudamah rohimahullah berkata di dalam kitabnya Al-Mughni :


فَإِنَّ تَعَلُّمَ السِّحْرِ وَتَعْلِيمَهُ حَرَامٌ لَا نَعْلَمُ فِيهِ خِلَافًا بَيْنَ أَهْلِ الْعِلْمِ. قَالَ أَصْحَابُنَا: وَيُكَفَّرُ السَّاحِرُ بِتَعَلُّمِهِ وَفِعْلِهِ، سَوَاءٌ اعْتَقَدَ تَحْرِيمَهُ أَوْ إبَاحَتَهُ.


Sesungguhnya belajar ilmu sihir dan mengajarkannya hukumnya haram dan kami tidak mengetahui adanya perselisihan diantara Ahli Ilmu. Sahabat kami (ulama mazhab Hambali) berkata : Dikafirkan tukang sihir karena mempelajarinya dan mengamalkannya, sama saja apakah dia berkeyakinan akan keharamannya atau kebolehannya. (Al-Mughni, jilid 9 halaman 29).


Oleh karnanya seorang muslim hendaklah tidak belajar ilmu sihir, apalagi mengajarkannya kepada orang lain, sebab lebih banyak mudorot yang akan ditimbulkan darinya.


Semoga bermanfaat.


Penulis : Fastabikul Randa Ar-Riyawi

Tags

Beliau adalah lulusan S1 Syariah, Jurusan Al-Ahwal Asy-Syakhshiyyah di salah satu Universitas di Surabaya. Saat ini, beliau aktif sebagai Pembimbing Grup-grup Kajian Islam di Whatsapp. Dan beliau juga aktif menulis di blog konsultasimuslim.net, sekaligus sebagai Pengelola blog konsultasimuslim.net.