logo

Dunia Hanya Seharga Sebelah Sayap Nyamuk | Konsultasi Muslim



Dunia ini hanya tipuan semata, di dalamnya penuh dengan kesenangan yang sifatnya sementara. Namun akan mendatangkan mala petaka bagi yang tidak pandai mengatur urusan dunianya.

Allah berfirman :

وَمَا هَذِهِ الْحَيَاةُ الدُّنْيَا إِلا لَهْوٌ وَلَعِبٌ وَإِنَّ الدَّارَ الآخِرَةَ لَهِيَ الْحَيَوَانُ لَوْ كَانُوا يَعْلَمُونَ

Dan tiadalah kehidupan dunia ini melainkan senda gurau dan main-main. Dan sesungguhnya akhirat itulah yang sebenarnya kehidupan, kalau mereka mengetahui. (QS. Al-Ankabut : 64).

Dunia ini tidak punya nilai sama sekali, akan tetapi banyak orang-orang yang tertipu dengan kehidupan dunia ini. Semua yang ada di dunia ini tidak bernilai sedikitpun di sisi Allah, dan jika ada nilainya, maka tak lebih dari sebelah sayap nyamuk.

Dari Sahl bin Sa'ad berkata, Rasulullah shallallahu 'alaihi wa sallam bersabda :

لَوْ كَانَتِ الدُّنْيَا تَعْدِلُ عِنْدَ اللَّهِ جَنَاحَ بَعُوضَةٍ مَا سَقَى كَافِرًا مِنْهَا شَرْبَةَ مَاءٍ. وَفِي البَاب عَنْ أَبِي هُرَيْرَةَ : (هَذَا حَدِيثٌ صَحِيحٌ غَرِيبٌ مِنْ هَذَا الوَجْهِ)

Seandainya dunia mempunyai nilai di sisi Allah walau hanya senilai sebelah sayap nyamuk, niscaya Allah tidak akan memberi minum kepada orang kafir seteguk airpun. Dan di bab ini di riwayatkan dari Abu Hurairah, dan hadist ini shahih ghorib. (HR. at-Tirmidzi, hadist no. 2320).

Hadist ini menunjukkan bahwa dunia ini tidak ada harganya di sisi Allah Subhanahu wa Ta'ala. Dan andai ada nilainya, maka nilainya tidak lebih dari sebelah sayap nyamuk.

Apakah sayap nyamuk ada efeknya? tentunya tidak. Maka dari itu, sebagai orang-orang yang beriman kepada Allah, hendaklah kita mengutamakan kehidupan akhirat daripada dunia.

Dunia ini penjara bagi orang-orang Islam, dan surga bagi orang-orang kafir.

Dari Abu Hurairah rodhiyallahu 'anhu berkata, Rasulullah shallallahu 'alaihi wa sallam bersabda :

الدُّنْيَا سِجْنُ الْمُؤْمِنِ، وَجَنَّةُ الْكَافِرِ

Dunia adalah penjara bagi orang-orang beriman, dan surga bagi orang-orang kafir. (HR. Muslim, hadist no. 2956).

Di dunia ini, orang-orang beriman serba dilarang, tidak boleh ini dan tidak boleh itu. Sedangkan orang-orang kafir, mereka bebas dari aturan itu semua.

Oleh sebab itu, apa yang dibanggakan di dunia ini? hartamu yang banyak itukah yang kau banggakan, jabatanmu itu kah yang kau banggakan, atau keturunanmu kah yang kau banggakan? Itu semua akan tinggal di dunia. Dan yang kau bawa ke alam kubur hanya amal perbuatanmu sewaktu di dunia.

Dari Abdullah bin Abi Bakr radhiyallahu 'anhu berkata, saya mendengar Anas bin Malik rodhiyallahu 'anhu berkata, Rasulullah shallallahu 'alaihi wa sallam bersabda :

يَتْبَعُ الْمَيِّتَ ثَلَاثَةٌ، فَيَرْجِعُ اثْنَانِ وَيَبْقَى وَاحِدٌ، يَتْبَعُهُ أَهْلُهُ وَمَالُهُ وَعَمَلُهُ، فَيَرْجِعُ أَهْلُهُ وَمَالُهُ وَيَبْقَى عَمَلُهُ

Yang mengikuti mayit sampai ke kubur ada 3 : "dua akan kembali dan satu tetap bersamanya di kubur. Yang mengikutinya adalah keluarga, harta dan amalnya. Yang kembali adalah keluarga dan hartanya. Sedangkan yang tetap bersamanya di kubur adalah amalnya." (HR. Muslim, hadist no. 2960).

Dunia ini tidak ada nilainya, dunia ini hanya kesenangan semata. Maka sadarlah wahai orang-orang yang beriman. Jangan terlalu sibuk mencari dunia, dan akhirnya engkau melupakan akhiratmu.

Ketahuilah, bahwa dunia ini sementara, akhirat selamanya. Di sisi Allah dunia tidak ada harganya. Dan jikapun ada, maka tidak lebih dari sebelah sayap nyamuk.

Boleh mencari dunia, seperti misalnya seorang Muslim boleh kaya, agar dia bisa membantu kaum muslimin yang lainnya, dan menyaingi orang-orang kafir. Silahkan saja, asalkan jangan lupa dengan kehidupan akhiratnya.

Mentang-mentang punya harta banyak, mentang-mentang punya jabatan yang tinggi, akhirnya tidak tau waktu lagi untuk beribadah kepada Allah. Padahal yang dia cari itu nilainya tidak lebih dari sebelah sayap nyamuk. Tidak ada harganya sama sekali.

Akan tetapi, jika mengerjakan amal kebaikan, beribadah kepada Allah untuk bekal ke akhirat kelak, maka itulah yang berguna dan bermanfaat bagimu di dunia dan sampai ke akhirat nanti insyaAllah.

Jadikan dunia ini hanya sebagai tempat persinggahan sementara untuk mencari bekal menuju kampung akhirat, bukan dijadikan sebagai tujuan utama kita hidup. Karena dunia sementara, akhiratlah negeri yang kekal. Dan ingatlah, setiap perbuatan kita nanti akan dimintai pertanggungjawaban nya dihadapan Allah Subhanahu wa Ta'ala.

Allah berfirman :

إِنَّ السَّمْعَ وَالْبَصَرَ وَالْفُؤَادَ كُلُّ أُولَٰئِكَ كَانَ عَنْهُ مَسْئُولًا

Sesungguhnya pendengaran, penglihatan dan hati, semuanya itu akan diminta pertanggungan jawabnya. (QS. Al-Isra' : 36).

Maka gunakanlah hidup di dunia ini mencari bekal untuk kehidupan akhirat nanti. Kelak kita akan pulang ke kampung asal, yaitu kampung yang bernama akhirat. Jangan sombong, jangan angkuh, harta yang berlimpah, jabatan yang tinggi, keturunan yang mulia, semua itu tinggal. Dan yang bisa menolong adalah amal sholeh. Ibadah yang dikerjakan sewaktu di dunia, itulah yang bisa menolong di akhirat nanti. Maka perbanyaklah mencari bekal untuk kehidupan akhirat.

Semoga bermanfaat.

Penulis : Fastabikul Randa Ar-Riyawi

Tags

Beliau adalah lulusan S1 Syariah, Jurusan Al-Ahwal Asy-Syakhshiyyah di salah satu Universitas di Surabaya. Saat ini, beliau aktif sebagai Pembimbing Grup-grup Kajian Islam di Whatsapp. Dan beliau juga aktif menulis di blog konsultasimuslim.net, sekaligus sebagai Pengelola blog konsultasimuslim.net.