logo

Apa yang Wajib di jauhi oleh Suami dari Wanita yang sedang Haid? | Konsultasi Muslim




Sebagai seorang muslim dan muslimah, hendaklah dia selalu belajar ilmu agama, agar wawasan ke Islaman nya bertambah, dan agar dia mengetahui mana yang harus dilakukan dan mana yang harus dijauhi (ditinggalkan).

Sebagaian kaum muslimin terkadang mengabaikan dari belajar ilmu agama, oleh sebab itu tidak heran banyak yang kemudian melanggar apa-apa yang dilarang dilarang Islam untuk dilakukan. Lebih-lebih dalam kehidupan berumah tangga, musti berhati-hati. Jangan sampai melakukan sesuatu, padahal yang dilakukan itu dilarang di dalam Islam.


Seorang suami hendaklah memperhatikan dan hendaklah tau apa-apa saja yang harus dijauhi dari istrinya apabila istrinya sedang haid. Dan jangan sembarangan melakukan sesuatu tanpa ada dasar hukumnya karena ini berbahaya di dalam agama ini. Karena jika melakukan asal-asalan, rupanya dilarang di dalam Islam, maka dia mendapatkan dosa di sisi Allah Subhanahu wa Ta'ala.


Di dalam kitab tafsir Rowaai'ul Bayaan (Aayat Ahkaam Minal Qur'an), jilid 1 halaman 278 disebutkan :


اختلف أهل العلم فيما يجب اعتزاله من المرأة في حالة الحيض على أقوال :


Para ulama berbeda pendapat tentang yang wajib dijauhi ketika wanita (istri) sedang haid, dan ada beberapa pendapat :


1. Pendapat sekelompok ulama


الذي يجب اعتزاله جميع بدن المرأة، وهو مروي عن ابن عباس، وعبيدة السلماني


Yang wajib dijauhi adalah seluruh badan wanita tersebut dan dia meriwayatkan dari Ibnu 'Abbas dan 'Ubaidah As-Salmany.


2. Mazhab Hanafi dan Maliki


الذي يجب اعتزاله ما بين السرة إلى الركبة، وهذا مذهب أبي حنيفة ومالك


Yang wajib diajuhi adalah antara pusar dan lututnya. Dan ini mazhab Abu Hanifah dan Imam Malik.


3. Mazhab Syafi'i


الذي يجب اعتزاله موضع الأذى وهو الفرج فقط، وهذا مذهب الشافعي


Yang wajib dijauhi hanya farj (kemaluan) nya saja dan ini pendapat mazhab Syafi'i.


Dasar pengambilan dalil ulama-ulama di atas :


Hujjah mazhab yang pertama :


فاعتزلوا النساء في المحيض


“Maka hendaklah kamu menjauhi wanita ketika haid. (QS. Al-Baqarah : 222).”


Syekh Muhammad Ali As-Shobuni menukil pendapat Imam Al-Qurtubi sebagaimana disebutkan di dalam kitab tafsir Rowaai'ul Bayaan, beliau berkata :


قال القرطبي : وهذا قول شاذ خارج عن قول العلماء


“Imam Al-Qurtubi Rohimahullah berkata : Ini pendapat yang menyimpang dan keluar dari pendapat para ulama.” (Rowaai'ul Bayaan, jilid 1 halaman 279).


Hujjah mazhab Abu Hanifah dan Imam Malik :


Imam Abu Hanifah dan Imam Malik berhujjah dengan yang diriwayatkan dari Aisyah.


1. Dalil pertama :


Dari Aisyah rodhiyallahu 'anha berkata :


كنت أغتسل أنا و النبي صلى الله عليه و سلم من إناء واحد كلانا جنب، و كان يأمرني فأتزر فيباشرني و أنا حائض.


“Aku mandi bersama rasulullah dalam satu bejana dan kami mandi junub. Lalu beliau memerintahkan kepada ku untuk memakai sarung (pembalut) kemudian beliau mencumbuku (tanpa jima') dan aku dalam keadaan haid. (HR. Muslim, kitaabul haid, hadist no. 311).”


2. Dalil kedua :


Dari Maimunah rodhiyallahu 'anha dia berkata :


كان رسول الله صلى الله عليه و سلم يباشر نساءه فوق الإزار وهن حيض


Adalah Rasulullah shallallahu 'alaihi wa sallam mencumbui istri-istrinya nya diatas sarung/pembalut sedangkan mereka dalam keadaan haid. (HR. Muslim, kitaabul haid, hadist no. 242).


Hujjah Imam Syafi'i :


Dari Masruq rodhiyallahu 'anhu berkata :


سألت عائشة ما يحل للرجل من امرأته إذا كانت حائضا؟ قالت : كل شيئ إلا الجماع


“Aku (masruq) bertanya kepada Aisyah apa yang dihalalkan/diperbolehkan bagi laki-laki (suami) dari istri nya ketika sedang haid? Maka Aisyah berkata : "Segala sesuatu kecuali Jima' (bersetubuh)". (HR. Dikeluarkan Jarir At-Tobari, hadist no. 383).”


Semoga setelah membaca ini para suami berhati-hati, dan jangan sampai melakukan hal-hal yang dilarang di dalam Islam dan jangan sampai melakukan sesuatu yang bertentangan dengan syari'at Islam.


Semoga bermanfaat.

  
Penulis : Fastabikul Randa Ar-Riyawi

Tags

Beliau adalah lulusan S1 Syariah, Jurusan Al-Ahwal Asy-Syakhshiyyah di salah satu Universitas di Surabaya. Saat ini, beliau aktif sebagai Pembimbing Grup-grup Kajian Islam di Whatsapp. Dan beliau juga aktif menulis di blog konsultasimuslim.net, sekaligus sebagai Pengelola blog konsultasimuslim.net.